Sabtu, 14 Maret 2009

Keran Aer Bertanduk? Azek !

Diary si Cacing tetep cihuy. Motto: Biar suara habis tetap eksis dengan wajah yang EKSOTIS.

Gw sebenernya pengen ngepost yang ini udah lama, cuma gw dilanda oleh virus-virus malas yang amat sangat dahsyat. Begini ceritanya, waktu itu lagi pelajaran kesenian. Dan kita semua disuruh gambar. Tema gambarnya kaligrafi bebas gitu dan nanti dikasih warna campuran. Dan gw udah bersemangat untuk menggambar dengan ide gw sendiri. Judulnya "Keran Aer". Pas udah jadi, gw pengen ngasih liat sekaligus nanya udah bener apa belom tuh gambar ke guru seni gw namanya Bu Lusi. Inilah dialog dodol antara Gw dan Bu Lusi :

Gw : Bu, ini udah bener belom ?
Bu Lusi : Ehm.. ( Sambil memperhatikan lukisan gw sampe matanya merem-merem gak tau kenapa apa emang dari sananya udah begitu apa bukan) Iya, bagus kok bagus. Nah gitu dong.
Gw : Bener bu ? (Gw udah senyum-senyum bangga dengan tampang hopeless karena baru kali ini lukisan gw dipuji juga).
Bu Lusi : Tapi... Ini mana tanduknya?
Gw : Tanduk? (Gw bingung kenapa keran aer bisa punya tanduk?)
Bu Lusi : Iya tanduk, seharusnya begini nih (sambil membuat tanduk di atas kepala keran aer gw) Nah begini kan lebih mirip.
Gw : (Garuk-garuk pala soalnya baru kali ini gw liat ada keran aer bertanduk)
Bu Lusi : Nah, terus ini apanya? (Sambil nunjuk bak mandi yang gw gambar)
Gw : Bu... (Gw udah celingukan aja sambil ngebolak-balik gambar gw) kok keran aer ada tanduknya yah? (Sambil masang tampang bego)
Bu Lusi : Ha ??? Ini keran aer ??
Gw : Iya, emang Ibu kira apa?
Bu Lusi : Ya ampun, Ibu kira ini jerapah !
Gw:...(Bengong dengan tampang bego dan langsung kena serangan jantung karena kaget karyanya yang berjudul "Keran Aer" dibilang kayak jerapah).
Bu Lusi : Ya ampun (Sambil ketawa ketiwi nggak jelas) Maaf yah Cin, Ibu kira ini Jerapah. Maaf yah. (Sambil membetulkan gambar gw) Seharusnya ada ininya dong (Sambil menggambar gagang keran).
Murid-murid : Huahahahaahahahaha ... (Ketawa nyampe pada bengek)
Gw : ...(Masih tercengang dan pasrah gara-gara karyanya dibilang jerapah)

Dan akhirnya setelah Syok Gw hilang dan Bu Lusi meminta maaf berkali-kali , Gw lanjutin gambar gw.Tapi gw merubah tema gw karena selain udah dibilang kayak jerapah emang gambarnya terlalu susah sama ribet. Dan gw pun mengganti tema menjadi "Odol".
Setelah diganti masih ada aja malapetaka berlanjut karena odol yang Gw buat mirip dengan ehem.. Tahi. Hahaha ... Dan odolnya pun gw kasih warna kuning. Bu Lusi sempet komen juga kayak gini "Lho, kok warna kuning?" Kata Bu Lusi sambil senyum-senyum dan akhirnya memberi nilai.

Ps : Gambar gw yang temanya "Odol" itu dapet nilai lumayan lho. Selama hidup Gw akhirnya gw dapet nilai 79 lho. Hahaha... Ternyata dengan kejadian "Lukisan Keran Aer" membawa berkah juga yah? Hahaha... Salam Cacing






2 komentar:

Ranny archu mengatakan...

cin, gila lo. MUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

Puti Rahayu Fadila mengatakan...

cindy...